Sabtu, 16 Juni 2012

Aku, Kelamku, dan Anganku

Kalau aku punya uang.
Ingin aku membeli sayap untuk terbang.
Pergi membunuh waktu di kutub utara bersama beruang.
Walau mungkin nyawaku bisa melayang.

Kalau aku punya berlian.
Ingin aku jual untuk pergi ke awan.
Kubangun istana megah dari intan.
Dan kupersembahkan untuk kita berduaan.

Kalau aku punya penjara.
Ingin aku menangkap mu dalam relung jiwa.
Kulapisi sekam dengan cinta penuh gelora.
Agar kau tak pergi kemana-mana.

Tapi itu hanya euforia.
Euforia dari manusia penuh dosa dan tak berguna.
Yang selalu dicercah dan dimaki oleh para penyiksa.
Sehingga menimbulkan sayatan kelam penuh bercak darah dan luka.

Persekian sekon kucoba merajut mimpi dalam angan.
Kupintal dan coba kuwujudkan agar menjadi kenyataan.
Tak habis aku berjuang melawan rintangan.
Agar nanti tercipta kesuksesan di masa depan.

"Ketika engkau memutuskan mimpi apa yang hendak kau raih. Dalam perjalanannya engkau akan menemukan kesulitan. Maka saat itu kuatkanlah hatimu"
-Merry Riana-

24 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Bagus banget kang puisinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sobat yang tak diketahui namanya ini :)

      Hapus
  3. wah sangat bagus sekali puisinya sobat, sangat menyentuh banget......saya suka sekali sob....
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ternyata disukai, makasih ya @Penyuluh Perikanan. Saya doakan blognya makin lancar :)

      Hapus
  4. waw.... puisimu keren, salam dariku

    BalasHapus
  5. Sumpah bangus banget bang..salut...hahahyyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw make sumpah nih :D
      Terima kasih terima kasih kang icah :)

      Hapus
  6. pas banget lagi sepi gini baca puisi, bagus kang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih roven
      Semoga bisa mengobati sepimu :)

      Hapus
  7. mantap sob...
    aku copas ya...

    BalasHapus
  8. sob sudah ane follow.. #61
    ane tunggu follbacknya,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ane follback kok, makasih ya, silahkan copas :)

      Hapus
  9. rimanya asik... beruntun pas^^ cuma saya agak canggung ketika beralih dari bait 4 ke 5, serasa ada baris yg blm pas (sy sendiri blm temukan)

    1 1 1 2 dan 1 titik ahir.

    ~salam semangat selalu^^~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih koreksinya, berguna banget nih.
      Emang waktu saya kembali baca puisi sepertinya ada bait yang ketinggalan :D

      Hapus
  10. wow bangus nya puisi >< bookmark ah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba rulita selalu memuji, jadi gak enak hati :D

      Hapus
  11. Wkwkwkwk.., keren bang puisinya :D

    BalasHapus
  12. Salam sastra..

    Ikut berkunjung kesini mencari inspirasi yang berserak...

    BalasHapus