Sabtu, 10 Mei 2014

FSWL: Susahnya Cari Warnet


          Hari kedua!!!

Setelah kemarin banyak tertimpa hal-hal yang berat, sekarang, saatnya berjuang kembali. Oia, hari ini, Solo terasa lebih indah karena udaranya lagi sejuk banget. Gue sengaja bangun jam 5 pagi, dan alangkah kagetnya, semua sanak famili udah bangun semua gegara shalat Subuh.

Gue sama Zaky, anak kelas 1 SD yang gaulnya kebangetan sepedaan keliling desa Kartasura, dan…. Seger banget jambreh.
 
Bayinya lucu oi. Aokaowkaokwoak.
Paginya, gue makan nasi goreng yang dijual ibu-ibu keliling, ia naik sepeda dan menjajakan makanannya. Yuhu…

“Berapa, bu?”
“2 ribu.”

BUANGSAT. MURAH BANGET. Bayangin, seporsi nasi goreng dengan 1 telor ceplok cuma 2 ribu. Pengen deh bawa pulang terus dijual lagi. XD

Sekali-kali nikmatilah suasana pedesaan dan apa aja yang ada di dalamnya, siapa tahu ada rencana jadi aktivis desa. :)

Ø  TES SWASTA (LAGI)

Hari ini gue tes buat yang keempat kalinya, dengan membawa shalat Dhuha dan kepasrahan serta perasaan kalau-lo-mau-tembak-gue-yaudah, gue berangkat ke UMS.

Duduk (lagi) di depan komputer dan memandang soal-soal (lagi) yang kemarin udah ngegagalin gue berkali-kali itu rasanya… ergh banget.

Sebelumnya, FYI aja, nilai gue waktu tes hari pertama:
Tes pertama: 64
Tes kedua: 50
Tes ketiga: 54. Dan passing gradenya 68.

Jadi, pas gue tes yang keempat ini soalnya sama PERSIS kek pas gue tes yang kedua. Ironinya, gue dapet nilai jelek banget. SEMPA’, Sainteknya kampret abis.

Setelah 60 menit berjalan, pala gue puyeng dan badan kedinginin (ACnya 4 PK, sialan!), gue manggilnya mas-masnya dengan tampang lesu dan siap-siap ngadepin tes kelima. “Mas, ini udah selesai, gimana lagi?”

Padahal, dengan pengalaman gue sebelumnya, gue tahu apa yang harus dilakuin selanjutnya. Tapi entahlah, gue udah beranjak dari kursi gue, dan ngebiarin petugasnya tadi ngoperasiin komputer gue.

“LULUS MAS. LANGSUNG AJA KE TEMPAT PENCETAKAN SERTIFIKASI.”
Fak. Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta
 
HAH?

Gue speechless. Disitu tertera gue dapet nilai 68. OH MY GOD, pas banget, andai satu soal aja kepeleset, gue bakalan dapet hal paling asdfghjkl sedunia. Analoginya, lu dapet nilai 74 dari KKM 75, kampret abis kan?

Gue bales dengan suara (khas gue) yang menggelegar. “O..oke. mas. Makasih ya.”

Sontak, orang-orang yang lagi ujian ngeliatin gue. Persetan lah! Toh, ini tentang masa depan gue, bukan mereka. Ah, tak dapat dibayangkan bagaimana keluar pintu dengan perasaan lega dan ketemu sama ayah dengan bibir yang mengulas senyum, senang rasanya bisa membahagiakan kedua orang tua gue.

Dan, bagaimana reaksi mereka kalo nanti gue ngasih tahu mereka tentang lolosnya gue PTN? Ya Tuhan, berikan hamba jalan yang membahagiakan, baik untukku, dan orang-orang di sekelilingku.

Ø  UNIVERSITAS SEBELAS MARET.

Sebenernya hal ini juga sih yang memotivasi gue buat bisa lulus, kata ayah gue, kalo gue udah selesai semuanya ngurus PTS, gue bakal diajak jalan-jalan ke sini.

Ke gapura pintu masuk Solo.

Seperti kampus-kampus pada umumnya, dengan pohon rimbun dan gedung fakultas yang besar-besar, gue keliling-keliling. Excited juga sih ngeliat gedung F.Kedokteran yang mewah begitu.

Jadi inget apa kata emak gue, “Kamu masuk dokter aja deh.”

Otak gue seketika merespon, KAPASITASKU TAK SEBESAR ITU… HAHAHAHAHA.


Ø  BENGAWAN SOLO

Pertama kalinya ke sini, gue langsung bilang, “Nih sungai gede amat anjir!”

GEDE PARAH.

Mana lingkungan sekelilingnya enak banget buat ngaso, abis ngampus ngadem-ngadem dulu di Bengawan Solo yekan. :)

Ø  WARNET.

Sebenernya ini rencana hari pertama gue, mau download formulis tentang naskah novel. Tapi apalah daya, jika sudah berusaha dan tidak ada mau diapakan lagi?

Bener-bener deh, internet di sini susah banget, keliatan kok dari muka orang-orangnya, kalem adem ayem, karena emang sehari-harinya gak terkontaminasi radiasi lepi ataupun komputer.

Nah, di hari kedua ini, gue kembali mencari-cari warnet.

DAN KETEMU… So far..far..away dari rumah gue. Itupun masih dengan monitor hamil (yang masih belum flat), windows XP, desktop yang cuma ada My Computer sama Recycle Bin, dan kecepatan internet yang masih jauh dari kata “HUANJING, CEPET AMAT.” yang biasa diucapin orang-orang Kota Besar.

Tapi gue bersyukur, selama gue berkelana di Jawa, gue gak sekalipun OL medsos, sesekali pernah sih lewat hape ayah, tapi enggak tahu kenap, ada perasaan aneh aja gitu.

Demikian perjalanan hari kedua gue

1 komentar:

  1. Itu nasi goreng boleh tuh,, slurp(ngiler abis!!) :D

    BalasHapus